Rumah hantu terbesar dan paling menakutkan

Rumah hantu yang terletak di Jepun ini telah diakui oleh Guiness Book of Record sebagai rumah hantu terbesar dan paling menakutkan di dunia.


Bangunan tua ini diubah menjadi rumah hantu dalam bentuk rumah sakit. Berbeza dengan rumah hantu yang lainnya, rumah hantu ini tidak memiliki path atau direction yang sudah ditentukan. Para pengunjung terpaksa berjalan sendiri. Di dalam rumah hantu juga terdapat banyak pintu/jendela yang harus dibuka manual oleh pengunjung. Selain penataan dalaman yang mengerikan, rumah hantu ini juga dipenuhi oleh para pekerja yang berdandan ngeri seperti hantu sebenar.

Pengunjung boleh memasuki rumah hantu ini dalam kumpulan 2 atau 3 orang. Tidak hanya kelihatan nyata, rumah hantu ini juga mempunyai bau menusuk untuk menggugah deria bau pengunjung. Bangunan rumah hantu ini panjangnya 700m. Sekiranya pengunjung tidak sesat, diperlukan lebih kurang 50 minit untuk keluar dari bangunan. Tentunya, para pekerja juga sentiasa bersedia untuk membantu pengunjung keluar dari bangunan.

Rumah hantu ini penuh dengan lika-liku jalan kecil di mana para pengunjung biasanya tersesat. Audio juga dipasang full volume yang merupakan suara teriakan, suara langkah kaki dan lain-lain. Kerana terlalu menakutkan, ramai pengunjung perempuan yang terluka kerana jatuh atau genggaman tangan yang terlalu kuat. Begitu juga pengunjung lelaki.

Sejarah Rumah Sakit Ini

Rumah sakit yang terletak di bawah kaki Gunung Fuji ini dahulu pernah menjadi rumah sakit yang sangat popular. Akan tetapi, atas tindakan beberapa doktor yang lebih mementingkan wang, rumah sakit ini ditutup setelah beberapa waktu. Doktor-doktor tersebut sempat mengambil organ-organ tubuh pesakitnya untuk dijual. Pesakit yang meninggal hanya dikuburkan dalam satu lubang yang tidak sesuai. Dipercayai tempat ini memang berhantu. Ada pengunjung yang pernah melihat roh hantu jururawat yang membawa kepala manusia di tangannya.

Inilah antara gambarnya:














Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Terdapat ralat dalam alat ini
Kongsi Cerita Kongsi Cerita
solihin zubir
Great 1:1 Traffic Exchange
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More