Kenapa kita perlu bantah kilang “rare earth” di Gebeng, Pahang


Pernah dengar bahan yang dipanggil “rare earth” atau dalam bahasa melayunya dipanggil nadir bumi? Rare Earth kalau mengikut kamus Google bermaksud “Any of a group of chemically similar metallic elements comprising the lanthanide series and (usually) scandium and yttrium. They are not esp. rare, but they tend to occur together in nature and are difficult to separate from one another“. Sekarang ini, satu isu mengenai Alam Sekitar dan Kesihatan awam muncul di salah sebuah daerah di Pahang apabila kilang pemprosesan rare earth akan beroperasi tidak lama lagi. Tempat yang dimaksudkan ialah di Gebeng, Pahang.

Untuk pengetahuan semua, rare earth digunakan untuk membuat iphone, bom dan badan [body] kereta dan pelbagai lagi. Dan ia juga dikatakan boleh memberi pulangan lumayan kepada negara apabila beroperasi kelak. Sebagai contoh, negara China merupakan pengeluar rare earth di dunia dan dikatakan mengaut untung berbillion dollar hasil dari pemprosesan bahan ini. Walaupun dikatakan mampu menjana keuntungan yang berlipat kali ganda, isu yang paling ditakuti ialah isu kesihatan dan alam sekitar kerana bahan ini dikatakan beradioaktif dan boleh memberi kesan kepada penduduk dan hidupan yang berada berdekatan dengan kawasan pemprosesan bahan ini.

Contoh yang paling dekat kita boleh lihat ialah isu pembinaan kilang ini di Bukit Merah, Perak pada tahun 80an. Pelbagai pihak membantah pembinaan kilang ini pada masa itu kerana ia memberi kesan buruk kepada kesihatan penduduk sekitar seperti kanser, leukemia, cacat, malah ada yang meninggal dunia. Kini, setelah 20 tahun berlalu, masalah bahan merbahaya ini kembali lagi apabila Syarikat Australia, Lynas dikatakan akan beroperasi di Gebeng, Pahang tidak lama lagi. Isu ini telah mendapat perhatian serius dari seorang Pakar Kesihatan Awam dan beliau mengulas tentang akibat dan kesan buruk pembinaan kilang rare earth di Gebeng, Pahang.

Kongsi Cerita tentang Himpunan Hijau 1.0 (2011)

Bantahan Penduduk Terhadap Pembinaan Kilang Memproses Radioaktif Rare Earth Di Gebeng Kian Memuncak Selepas Kenyataan Panas MB Pahang !

Nadir Bumi Bukit Merah: Kampung Radioaktif Alami Kesan Buruk Kepada Generasi Hari Ini!!

Jepun Nak Musnahkan Reaktor Fukushima, Malaysia Nak Bangunkan Loji Gebeng

jika aku mati esok

Jika aku mati esok, apa yang akan kulakukan pada hari terakhirku? Aku tahu aku akan bangun pada awal pagi untuk tunaikan solat subuh terakhir. Kemudian mungkin pergi bersarapan seperti yang biasa kulakukan. Lalu aku akan kembali ke tempat tidurku, mengemas sedikit. Kamu tahu bilikku bersepah. Dapatkan telefon dan hello semua orang. Sudah hampir tengah hari, mesti makan dengan keluarga. Kemudian menghabiskan hari terakhir... aku tak tahu... cuba melakukan berjuta hal lain. Berharap moga waktu akan perlahan.

Jika aku mati esok, berapa orang yang akan bersedih? Berapa orang yang akan menangis untukku? Berapa orang yang ingin aku kembali? Berapa orang yang akan merasa kehilangan? Jika aku mati esok, apakah temanku akan ziarah kuburku? Apakah saudaraku akan datang menemuiku? Apakah guru, rakan sekerja akan terluka?. Jika aku mati esok, apakah aku akan dirindukan? Apakah mereka akan selalu mengingatiku? Apakah kematianku membuat ramai orang bersedih? Apakah ada bedanya jika aku masih hidup?
Jika aku mati esok, kamu tahu semuanya ok. Hanya senyum padaku, KENANG KEMBALI SAAT INDAH. Jika aku mati esok, tolong sesiapa pun jangan menangis. Jauhkan kesedihan, kerana aku tak pernah jadi lelaki terbaik, adik terbaik, abang terbaik, terbaik buat arwah Ayoh dan anak tengah Abah... Jika aku mati esok, adakah aku akan diampuni oleh semua orang yang telah aku khianati tika aku masih hidup? Mereka yang aku sakiti hatinya, mengambil kesempatan darinya dan bahkan dibohongi. Peluk aku buat kali terakhir untuk pengampunan... ya aku amat ingin... Jika aku mati esok, adakah kamu akan merasa kehilangan? Esok adakah kamu akan mendail nombor aku secara tak sengaja, lalu tiba-tiba... terhenti? Dapatkan telefonku, mesej semua orang dari a sampai z. Ini bukan Matyo @ Matju... dia sudah kembali pada Penciptanya dan doakan dia bersemadi dengan aman.

Jika aku mati esok, matahari akan tetap bersinar... orang bersimpati hanya untuk sebentar... kemudian akan kembali seperti biasanya... Jika aku mati esok, aku tak pernah terfikir ianya akan membuat banyak perbezaan pada sesiapa pun.

Yang pastinya Ayoh telah meninggal dunia tika aku nyenyak dalam tidurku. Kehilanganmu mengajarku tak mengambil ringan keluargaku. Salah faham harus dirungkai segera. Kematianmu tak pernah dirancang. Kau sangat dirindui di sini Ayoh. Bersemadilah dalam damai. Aku juga akan pergi jua... cuma tak tahu bila. Jika aku mati esok, kamu tahu semuanya ok. Hanya senyum padaku, KENANG KEMBALI SAAT INDAH.


Biar putih tulang, jangan putih mata

Assalamualaikum. Sebelum pergi sembahyang Jumaat, saya nak kongsi lagu best. Lagu ni mengingatkan saya pada arwah datuk saya (Al fatihah untuk Sulaiman Bin Ismail yang kembali kepada Penciptanya tanggal 15 Dis 2011 / 19 Muharam 1433H pada umur 86 tahun). 

Berdiri bulu roma saya pada rangkap:

Patah pujangga biar putih tulang
Jangan putih mata dan kecewa
Biar pun hilang ke mana pun jua
Namun semangat ku tetap bersamamu


“Janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang meninggal di jalan Allah bahwa ‘mereka itu telah mati,’ sebenarnya mereka hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya” [2:154]



 
Langkah terhenti
Degup jantung berderai
Terus menanti seribu tahun lagi
Rela aku begini dalam suasana yg sepi
Walau tersembuyi di malam gelap gelita

Mendung hadiri bumbung telah kubina
Yakin diriku tahu engkau menjelma
Terbakar dalam hujan
Mustahil bagi diriku
Banjir dalam kemarau
Takdir yang akan memastikan

Hajat di hatiku ingin mencapai bintang
Biar beribu batu
Daya aku tak mampu

Patah pujangga biar putih tulang
Jangan putih mata dan kecewa
Biar pun hilang ke mana pun jua
Namun semangat ku tetap bersamamu


Di sebalik Sunnah makan menggunakan Tangan.

Makan menggunakan tangan adalah antara sunnah Nabi Muhammad s.a.w yang telah lama ditinggalkan oleh umat baginda pada hari ini. Tangan adalah antara alat utama untuk mengambil dan menyuap makanan ke dalam mulut. Jika ada benda yang membahayakan, tanganlah yang akan mengesannya. Umpamanya, duri, tulang ikan atau tulang ayam.

Soal kekotoran pada tangan tidak akan timbul kerana Islam menyarankan agar sebelum makan, kita disunatkan terlebih dahulu mencuci tangan dan hanya tangan kanan sahaja yang diajarkan untuk menyentuh makanan. Dikatakan, antara kehebatan hikmah menggunakan tangan adalah jari-jemari manusia itu mengandungi sejenis kimia yang akan memudahkan penghadaman makanan dalam perut. Ini terbukti apabila orang tua-tua dahulu melarang kita menyentuh makanan yang mahu disimpan dengan tangan kerana ia boleh menjadi basi. Malah, kita disunatkan menjilat jari-jemari untuk mendapatkan keberkatan dan zat penghadaman yang baik pada akhir waktu makan. Inilah antara sunnah Nabi Muhammad s.a.w.

Dalam keadaan perut yang lapar pula, kita digalakkan mulakan makan atau minum dengan sesuatu yang manis. Kenapa? Perut yang terlalu lapar dan kosong akan mengeluarkan sejenis asid yang boleh membahayakan perut. Makanan manis berupaya menghilangkan asid itu. Itulah sebabnya mengapa Nabi s.a.w memulakan berbuka puasa dengan buah tamar kerana buah tamar terkenal dengan kandungan glukosanya yang sangat tinggi.

Repost: If I die tonight

Entry ni dibuat khas bagi mengenang Sulaiman Bin Ismail (datuk saya) yang kembali kepada Penciptanya tanggal 15 Disember 2011 bersamaan 19 Muharam 1433H. Al-Fatihah untuk AYOH

” Everyone shall taste DEATH…” [3:183]
Gerun. Saya takutkan kematian. Haruskah ada perasaan ini?
“Kematian itu seperti aku bebas dari penjara…” -Imam Syafi’e-
“Hai tuhanku! Aku telah tua. Tulangku telah lemah. Bawalah aku kepada Engkau” -Abi Najih al-’Irbad-
Mereka, orang-orang yang soleh begitu inginkan kematian kerana mereka sangat rindukan Allah dan ingin segera menemui-Nya.

“Janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang meninggal di jalan Allah bahwa ‘mereka itu telah mati,’ sebenarnya mereka hidup, tetapi kamu tidak menyadarinya” [2:154]
“Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditentukan…” [39:42]


Jika aku mati malam ini...
berapa orang yang akan bersedih?.
berapa orang yang akan menangis untukku?.
berapa orang yang ingin aku kembali?.
berapa orang yang akan merasa kehilangan?.
Jika aku mati malam ini...
apakah temanku akan ziarah kuburku?.
apakah saudaraku akan datang menemuiku?.
apakah guru, rakan sekerja akan terluka?.
apakah si dia akan menitiskan air mata?.
Jika aku mati malam ini...
apakah aku akan dirindukan?.
apakah mereka akan selalu mengingatiku?.
apakah itu membuat ramai orang bersedih?.
apakah ada bedanya jika aku masih hidup?.
Jika aku mati malam ini...
matahari akan tetap bersinar..
orang bersimpati hanya untuk sebentar..
kemudian akan kembali seperti biasanya..
Jika aku mati malam ini...
aku tidak pernah berfikir akan membuat
banyak perbezaan pada sesiapa pun
too phat - if i die tonight.mp3


Kaabah dan magnet

Gambar pertama adalah sebuah magnet dalam bentuk kiub dengan SERBUK BESI yang berselerak di SEKELILINGNYA. Medan magnet menyebabkan SERBUK BESI untuk mengatur diri mereka ke dalam corak itu.

GAMBAR KEDUA ADALAH KAABAH..

ALLAH SWT BERFIRMAN MAKSUDNYA :-

"Kami akan memperlihatkan kepada mereka ayat-ayat Kami di alam semesta, dan dalam diri mereka sendiri, sehingga ternyata jelas kepada mereka bahawa ini (Al-Quran) adalah kebenaran. Adakah ia tidak mencukupi berkenaan kepada Tuhan kamu bahawa Dia adalah Saksi atas tiap-tiap sesuatu ? "- [41:53]

SUBHANALLAH !! ALLAHU AKBAR !!.. DENGAN TIAP KEJADIAN YANG PENUH RAHSIA ALLAH..

♥ Saya Sayang Sahabat Selamanya ♥

~~ I ♥ Allah ~~ 

SILA SEBARKAN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Terdapat ralat dalam alat ini
Kongsi Cerita Kongsi Cerita
solihin zubir
Great 1:1 Traffic Exchange
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More